Ketoprak MP3 “Pathak Warak Mbalelo”

Pada suatu hari diadakan Syukuran di rumah Ki Ageng Ngerang untuk mensyukuri kenikmatan yang telah diberikan oleh Tuhan kepada hambanya yang ada di muka bumi terutama wilayah lereng Muria. Perhelatan dimulai dengan khidmatnya. Tamu dari jauh dan dekat telah lengkap datang. Ki Ageng Ngerang sebagai orang yang paling dituakan karena kearifan, kepandaiannya, sehingga banyak yang hadir dalam perjamuan tersebut. Terutama para muridnya Sunan Ngerang, antara lain termasuk Sunan Kudus, Sunan Muria, Adipati Pathak Warak dari Pulau Mandalika Jepara, Kapa dan adiknya Gentiri dan lain-lainnya.

Ketika anak Ki Ageng Ngerang, Roroyono bersama adiknya, Roro Pujiwati ke luar untuk menghidangkan minuman dan makanan, banyak tamu yang hadir terpesona dan memuji keduanya, tak disangka bahwa Ki Ageng Ngerang memiliki dua putri yang sangat cantik-cantik. Adipati Pathak Warak matanya tak berkedip memandanginya. Detak Jantungnya berdebar seperti beduk, badannya menggigil, panas dingin, kedua bibirnya berdeming, melihat keanggunan Roroyono. Terasa ada sinar bulan terang yang menerangi kenduri malam itu. Roroyono menjadi menjadi pusat perhatian, sebagai Gadis yang paling cantik di malam itu

Adipati Pathak Warak tak bisa menahan nafsu, melihat gadis jelita. Matanya tak berkedip, jangkunnya naik turun menelan ludah, kata-katanya sudah tak terkontrol lagi.

“Mau tidak jadi istriku, rayi!” sambil mencolek pantatnya. prilakunya, sudah tidak mengindahkan lagi adat ketimuran maupun tatananan agama.

“Jangan begitu kakang, banyak orang jaga kehormatan kakang”

Tentu saja Roroyono merasa terhina diperlakukan kelewat batas. Alangkah malunya dia tercolak-colek dihadapan banyak tamu-tamu Ki Ageng. Minuman yang dibawa Roroyono itu tumpah mengguyur baju Pathak Warak. Sehingga Wajah sangar itu merah padam, merasa dibuat malu oleh Roroyono.

“Jangan gitu Kakang Pathak Warak, Roroyono gak mau orang yang kasar, maunya yang halus budinya” ejek Kapa

Para tamu yang hadir menertawakan Pathak Warak. Dalam hati Adipati berkata, seandainya bukan puterinya Kanjeng sunan Ngerang, Gurunya, tentulah telah ditampar mukanya. Seperti yang pernah dilakukan pada musuh-musuhnya. Patak Warak merupakan salah satu jawara yang lalu lalang di Lereng Muria, karena kesaktiannya ia memiliki ilmu kanuragan yang sangat tinggi.

Malam semakin larut, semua tamu yang hadir berangsur-angsur pulang meninggalkan kediaman Ki Ageng Ngerang. Sementara para tamu jauh termasuk Adipati Pathak warak, masih berada di rumah Ki Ageng, mereka bermalam di ruang tamu. Pada tengah malam yang dingin, dan hanya suara jangkrik, suara kodok berpadu dengan semilir angin yang dihembuskan pucuk-pucuk bambu. Semua telah tertidur pulas. Kecuali Adipati Pathak warak yang masih terngiang-ngiang kata-kata Roroyono, dan malunya ketika segelas air mengguyur bajunya. Ia memikirkan bagaimana caranya agar bisa membuat malu Roroyono, sekaligus bisa segera melampiaskan nafsu birahinya. Ia mengidam-idamkan agar dapat memperistri Roroyono.

Adipati Pathak Warak mondar-mandir didepan pintu sambil tangannya menggaruk-garuk kepalanya. Timbul niat jahat dibenaknya, ia mau menculik Roroyono. mulutnya komat-kamit membaca mantra, keluarkan mendung tebal untuk menyirep seluruh penghuni rumah Ki Ageng Ngerang. Ia mengendap-ngendap masuk kamar Roroyono, membekap mulut Roroyono kemudian digendong dibawa lari menuju hutan belantara. dibawa lari ke Pulau Mandalika, Keling.

Keesokan harinya gemparlah rumah Ki Ageng, semua sibuk mencari keberadaan Dewi Roroyono, Ki Ageng Ngerang mengumpulkan semua orang ke teras rumah, satu persatu ditanyai namun semuanya tidak tahu keberadaan Dewi Roroyono, para murid padepokan yang dibantu masyarakat setempat mencari di sekitar rumah sampai ke seluruh kampung, namun hasilnya nihil. Mereka pulang dengan kekecewaan.

Para murid-murid Ki Ageng kumpul untuk membicarakan tentang raibnya Dewi Roroyono, mereka satu persatu memberikan analisa dan dugaan tentang sebab-musabab hilangnya putri Ki Ageng. Semua ikut urun rembuk kecuali salah satu murid yang tidak kelihatan batang hidungnya. mereka tidak menjumpai Patahak warak

“Kalau begitu yang membawa lari Roroyono adalah Patahak Warak!” Ki Ageng Ngerang berkesimpulan bahwa Patahak Warak mau membalas sakit hatinya karena dipermalukan Dewi Roroyono di depan umum. Ia termenung lesu diteras rumahnya, memikirkan nasib anaknya. Demikian langit membawa mendung hitam seakan paham hati Ki Ageng yang sedang gundah gulana.

Link Undhuh Video Ketoprak MP3 “Pathak Warak Mbalelo”

Tentang admin

Sesuatu yang baik, belum tentu benar. Sesuatu yang benar, belum tentu baik. Sesuatu yang bagus, belum tentu berharga. Sesuatu yang berharga/berguna, belum tentu bagus.
Pos ini dipublikasikan di MP3 Ketoprak dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s